Agen Casino Online Agen Judi Poker Agen Casino Sbobet Agen Poker Online Agen Bola Terpercaya Agen Poker Terpercaya Agen Poker Terbaik

Sering Salah Kaprah, Apa Sebenarnya Hiperseks?

Sering Salah Kaprah, Apa Sebenarnya Hiperseks?

Sering Salah Kaprah, Apa Sebenarnya Hiperseks?

Jakarta, Orang sering bertanya, apakah normal jika ingin berhubungan dengan pasangan setiap hari atau lebih dari itu? Beberapa orang kadang bingung apakah dirinya masih dalam tahap normal atau sudah hiperseks.

Menurut Seksolog Dr dr Andri Wanananda MS, seseorang belum tentu mengidap hiperseks hanya karena melakukan kegiatan seks dengan intens.

dr Andri mengatakan frekuensi aktivitas seksual seperti bercinta dan masturbasi sangat beragam bagi tiap orang. Faktor seperti usia dan kebugaran seksual berpengaruh pada aktivitas tersebut.

“Orang baru bisa dikatakan hiperseks jika ditandai dengan tingginya keinginan untuk melakukan hubungan seksual dan sulitnya mengontrol perilaku tersebut,” kata dr Andri

Seseorang dengan hiperseks sama sekali tidak dapat mengendalikan dorongan seksnya sehingga seringkali kelainannya tersebut mengganggu kehidupan sehari-hari.

Sebagai contoh kasus hiperseks, seorang wanita yang telah menikah di Inggris bernama Heather pada tahun 2005 mengalami perdarahan di otak dan mengalami koma. Sepulihnya dari koma ia terbangun namun mengalami perubahan pada psikisnya.

Heather mengatakan dirinya selalu menginginkan seks setelah terbangun dari koma. Ia bahkan mengaku pernah menyeret seorang pria muda asing ke toilet untuk bercinta.

Prof Dr dr Wimpie Pangkahila, Sp.And, FAACS, Ketua Asosiasi Seksologi Indonesia (ASI) mengatakan istilah hiperseks semakin jarang digunakan karena kasusnya langka dan mungkin salah dimengerti.

Menurut dr Wimpie, ciri-ciri seseorang dengan hiperseks adalah tidak pernah merasa puas walaupun telah mengalami orgasme, tuntutan seks tidak bisa ditunda, tidak bisa mengontrol keinginan seks, dan sangat tergila-gila dengan hal yang berhubungan seks.